Gerakan Mahasiswa: Tinjauan Teoritis

Oleh Asep Setiawan

Pendahuluan

Gerakan mahasiswa telah menjadi fenomen penting dalam perubahan politik yang terjadi di Indonesia tahun 1998. Setelah 32 tahun pemerintahan dibawah kendali Presiden Soeharto, krisis ekonomi melanda Indonesia yang diakibatkan pengendalian sumber daya keuangan yang tidak proporsional. Bantuan luar negeri yang semula membantu proses pembangunan menjadi sandara utama dalam pembiyaan modernisasi.

Mahasiswa sebagai bagian dari masyarakat berpendidikan dan sehari-harinya bergelut dengan pencarian kebenaran dalam kampus melihat kenyataan yang berbeda dalam kehidupan nasionalnya. Kegelisahan kalangan mahasiswa ini kemudian teraktualisasikan dalam aksi-aksi protes yang kemudian mendorong perubahan yang reformatif dalam sistem politik di Indonesia.

Artikel ini berusaha menjelaskan gerakan mahasiswa dalam kerangka yang teoritis terutama menyangkut peran mahasiswa dalam reformasi politik sebuah negara seperti Indonesia. Artikel didahului dengan analisa tentang karakteristik mahasiswa yang dilanjutkan dengan peran mereka sebagai kekuatan moral dan kekuatan massa dalam reformasi politik

Karakteristik Mahasiswa

Edward Shill mengkategorikan mahasiswa sebagai lapisan intelektual yang memliki tanggung jawab sosial yang khas. Shill menyebukan ada lima fungsi kaum intelektual yakni mencipta dan menyebar kebudayaan tinggi, menyediakan bagan-bagan nasional dan antar bangsa, membina keberdayaan dan bersama, mempengaruhi perubahan sosial dan memainkan peran politik. Arbi Sanit memandang, mahasiswa cenderung terlibat dalam tiga fungsi terakhir. Sementara itu Samuel Huntington menyebutkan bahwa kaum intelektual di perkotaan merupakan bagian yang mendorong perubahan politik yang disebut reformasi.

Menurut Arbi Sanit ada empat faktor pendorong bagi peningkatan peranan mahasiswa dalam kehidupan politik.[1] Pertama, sebagai kelompok masyarakat yang memperoleh pendidikan terbaik, mahasiswa mempunyai horison yang luas diantara masyarakat. Kedua, sebagai kelompok masyarakat yang paling lama menduduki bangku sekolah, sampai di universitas mahasiswa telah mengalami proses sosialisasi politik yang terpanjang diantara angkatan muda. Ketiga, kehidupan kampus membentuk gaya hidup yang unik di kalangan mahasiswa. Di Universitas, mahasiswa yang berasal dari berbagai daerah, suku, bahasa dan agama terjalin dalam kegiatan kampus sehari-hari. Keempat, mahasiswa sebagai kelompok yang akan memasuki lapisan atas dari susunan kekuasaan, struktur perekonomian dan prestise dalam masyarakat dengan sendirinya merupakan elit di dalam kalangan angkatan muda.

Sebagai Gerakan Moral

Gerakan mahasiswa merupakan bagian dari gerakan sosial yang didefinisikan Nan Lin (1992)[2] sebagai upaya kolektif untuk memajukan atau melawan perubahan dalam sebuah masyarakat atau kelompok. Rudolf Heberle (1968)[3] menyebutkan bahwa gerakan sosial merujuk pada berbagai ragam usaha kolektif untuk mengadakan perubahan tertentu pada lembaga-lembaga sosial atau menciptakan orde baru. Bahkan Eric Hoffer (1988) [4]menilai bahwa gerakan sosial bertujuan untuk mengadakan perubahan. Teori awal menyebutkan, sebuah gerakan muncul ketika masyarakat menghadapi hambatan struktural karena perubahan sosial yang cepat seperti disebutkan Smelser (1962). Teori kemacetan ini berpendapat bahwa “pengaturan lagi struktural dalam masyarakat seperti urbanisasi dan industrialisasi menyebabkan hilangnya kontrol sosial dan meningkatkan “gelombang menuju perilaku antisosial”. Kemacetan sistemik ini dikatakan menjadi penyebab meningkatnya aksi mogok, kekerasan kolektif dan gerakan sosial dan mahasiswa Pakar kontemporer tentang gerakan sosial mengkritik teori-teori kemacetan dengan alasan empirik dan teoritis.

Denny JA juga menyatakan adanya tiga kondisi lahirnya gerakan sosial seperti gerakan mahasiswa.[5] Pertama, gerakan sosial dilahirkan oleh kondisi yang memberikan kesempatan bagi gerakan itu. Pemerintahan yang moderat, misalnya memberikan kesempatan yang lebih besar bagi timbulnya gerakan sosial ketimbang pemerintahan yang sangat otoriter. Kedua, gerakan sosial timbul karena meluasnya ketidakpuasan atas situasi yang ada. Perubahan dari masyarakat tradisional ke masyarakat modern, misalnya dapat mengakibatkan kesenjangan ekonomi yang makin lebar untuk sementara antara yang kaya dan yang miskin. Perubahan ini dapat pula menyebabkan krisis identitas dan lunturnya nilai-nilai sosial yang selama ini diagungkan. Perubahan ini akan menimbulkan gejolak yang dirugikan dan kemudian meluasnya gerakan sosial.Ketiga, gerakan sosial semata-masa masalah kemampuan kepemimpinan dari tokoh penggerak. Adalah sang tokoh penggerak yang mampu memberikan inspirasi, membuat jaringan, membangun organisasi yang menyebabkan sekelompok orang termotivasi terlibat dalam gerakan.Gerakan mahasiswa mengaktualisikan potensinya melalui sikap-sikap dan pernyataan yang bersifat imbauan moral. Mereka mendorong perubahan dengan mengetengahkan isu-isu moral sesuai sifatnya yang bersifat ideal. Ciri khas gerakan mahasiswa ini adalah mengaktualisasikan nilai-nilai ideal mereka karena ketidakpuasan terhadap lingkungan sekitarnya.

Gerakan moral ini diakui pula oleh Arief Budiman yang menilai sebenarnya sikap moral mahasiswa lahir dari karakteristiknya mereka sendiri. Mahasiswa, tulis Arief Budiman, sering menenkankan peranannya sebagai “kekuatan moral” dan bukannya “kekuatan politik”.[6] Aksi protes yang dialncarkan mahassiwa berupa demonstrasi di jalan dinilai juga sebagai sebuah kekuatan moral karena mahasiswa bertindak tidak seperti organisasi sosial politik yang memiliki kepentingan praktis. Arief Budiman juga menambahkan, konsep gerakan moral bagi gerakan mahasiswa pada dasarnya adalah sebuah konsep yang menganggap gerakan mahasiswa hanyalah merupakan kekuatan pendobrak, ketika terjadi kemacetan dalam sistem politik.[7]Setelah pendobrakan dillakukan maka adalah tugas kekuatan-kekuatan politik yang ada dalam hal ini partai-partai atau organisasi politik yang lebih mapan yang melakukan pembenahan. Sependapat dengan Arief Budiman, Arbi Sanit menyatakan komitmen mahasiswa yang masih murni terhadap moral berdasarkan pergulatan keseharian mereka dalam mencari dan menemukan kebenaran lewat ilmu pengetahuan yang digeluti adalah sadar politik mahasiswa. Karena itu politik mahasiswa digolongkan sebagai kekuatan moral.[8] Kemurnian sikap dan tingkahlaku ,mahassiwa menyebabkan mereka dikategorikan sebagai kekuatan moral, yang dengan sendirinya memerankan politik moral.

Gerakan Massa

Namun seperti halnya gerakan sosial umumnya senantiasa melibatkan pengorganisasian. Melalui organisasi inilah gerakan mahasiswa melakukan pula aksi massa, demonstrasi dan sejumlah aksi lainnya untuk mendorong kepentingannya. Dengan kata lain gerakan massa turun ke jalan atau aksi pendudukan gedung-gedung publik merupakan salah satu jalan untuk mendorong tuntutan mereka. Dalam mewujudkan fungsi sebagai kaum intelektual itu mahasiswa memainkan peran sosial mulai dari pemikir, pemimpin dan pelaksana.[9] Sebagai pemikir mahasiswa mencoba menyusun dan menawarkan gagasan tentang arah dan pengembangan masyarakat. Peran kepemimpinan dilakukan dengan aktivitas dalam mendorong dan menggerakan masyarakat. Sedangkan keterlibatan mereka dalam aksi sosial, budaya dan politik di sepanjang sejarah merupakan perwujudan dari peran pelaksanaan tersebut. Upaya mahasiswa membangun organiasai sebagai alat bagi pelaksanaan fungsi intelektual dan peran tidak lepas dari kekhawasannya. Motif mahasiswa membangun organisasi adalah untuk membangun dan memperlihatkan identitas mereka didalam merealisasikan peran-peran dalam masyarakatnya. Bahkan mereka membangun organisasi karena yakin akan kemampuan lembaga masyarakat tersebut sebagai alat perjuangan. Bentuk-bentuk gerakan mahasiswa mulai dari aktivias intelektual yang kritis melalui seminar, diskusi dan penelitian merupakan bentuk aktualisasi .Selain kegiatan ilmiah, gerakan mahasiswa juga menyuarakan sikap moralnya dalam bentuk petisi, pernyataan dan suara protes. Bentuk-bentuk konservatif ini kemudian berkembang menjadi radikalisme yang dimulai dari aksi demonstrasi di dalam kampus. Secara perlahan karena perkembangan di lapangan dan keberanian mahasiswa maka aksi protes dilanjutkan dengan turun ke jalan-jalan.

Bentuk lain dari aktualisasi peran gerakan mahasiswa ini dilakukan dengan menurunkan massa mahasiwa dalam jumlah besar dan serentak. Kemudian mahasiswa ini mendorong desakan reformasi politiknya melakukan pendudukan atas bangunan pemerintah dan menyerukan pemboikotan. Untuk mencapai cita-cita moral politik mahasiwa ini maka muncul berbagai bentuk aksi seperti umumnya terjadi dalam, gerakan sosial.

Arbi Sanit menyatakan, demonstrasi yang dilakukan mahasiswa fungsinya sebagai penguat tuntutan bukan sebagai kekuatan pendobrak penguasa. Strategi demonstrasi diluar kampuan merupakan bagian dari upaya membangkitkan semangat massa mahasiswa.

Peran mahasiswa sebagai gerakan moral dan gerakan massa untuk mendorong reformasi politik adalah bagian dari tanggung jawabnya sebagai kaum intelektual. Berbeda dengan gerakan revolusi, gerakan reformasi seperti dikatakan,Nanlin, berbeda dengan gerakan revolusi yang mengejar perubahan struktural yang fundamental. Gerakan reformasi berusaha memodifikasi hubungan struktural tanpa mengancam eksistensi insitusi. Menurut Arbi ada dua tahap dalam reformasi politik. Pertama, tahap transisi yang merupakan proses peralihan dari proses krisis politik ke proses normal kehidupan politik. [10] Di tahap transisi, pemicu proses reformasi akan mengawalti aktualisasinya. Ada lima kemungkinan peristiwa politik yang berpotensi menjadi pemicu yang akan mengawali berlangsungnya proses reformasi politik yaitu kudeta, kesadaran penguasa, tekanan publik opini kepada penguasa, presiden meninggal dan people’s power yang aktif dan kuat.

Tahap kedua, reformasi normal dimana reformasi dilakukan dalam kerangka sistem politik yang ada. Reformasi normal ini dilakukan melalui reformasi suprastruktur dan infrastruktur.

Arbi Santi menyebutkan, reformasi politik mahasiwa terfokus kepada suksesi kepemimpinan, penegakan pemerintahan yang kuat-efektif sehingga produktif, penegakan pemerintahan yang bersih, penetapan kebijakan puiblik yang adil dan tepat dan demokratisasi politik. Arbi menyajikan sebuah analisa sistematik mengenai peran strategis pembaharuan mahasiwa Asia dalam dekade 1990-an.

Struktur Perubahan Proses Pembaharuan
1.Posisi Sosial Mahasiswa-Kekuatan Pembaharu -Kekuatan profesional 2. Kondisi Masyarakat-Stabil/Mapan-Krisis/Cenderung krisis 3. Obyek Pembaharuan Mahasiswa:- Konsepsi kehidupan- Struktur-kultur Proses- Kebijaksanaan Myanmar, Korsel, Indonesia, Cina Myanmar, Indonesia Myanmar, Ind onesiaKorea Selatan Thailand, Malaysia, Filipina

Penutup

Gerakan mahasiswa sebagai bagian gerakan sosial menghendaki perubahan sosial melalui sebuah reformasi. Langkah reformasi mahasiswa dilakukan dengan melakukan gerakan moral yang merupakan identitas paling kental dengan mahasiswa yang memiliki posisi pendidikan paling lama. Sedangkan gerakan massa yang dilakukan dengan aksi turun kejalan secara terus menerus merupakanm bagian dari cara memperkuat tuntutan moralnya untuk terjadinya refomrasi politik.


[1] Arbi Sanit, Sistim Politik Indonesia,
Jakarta, Penerbit CV Rajawali, 1981, hal.107-110.

[2] Nan Lin, Social Movement dalam Encyclopedia of Sociology.
New York: MacMillan Publishing Company, 1992, hal. 1880.

[3] Dikutip Asep Setiawan dalam Diktat Gerakan Sosial.
Jakarta: Jurusan Ilmu Politik, FISIP UMJ, 1998, hal.10.

[4] ibid

[5] Denny JA, Menjelaskan Gerakan Mahasiswa, Harian Kompas, 25 April 1998.

[6] Arief Budiman, Peranana ahassiwa sebagai Inteligensia dalam Cendekiawan dan Politik diedit Waitamo Soekito,
Jakarta, LP3ES, 1984, hal.160.

[7] Arief Budiman, Catatan Kritis Mencoba Memahami Si Bintang Lapangan 1998, dalam Arbi Sanit, Pergolakan Melawan Kekuasaan, hal. xvi.

[8] Arbi Sanit, Reformasi Politik,
Yogyakarta, Pustaka Pelajar, 1998, hal.267.

[9] Arbi Sanit, Pergolakan Melawan Kekuasaan,
Yogyakarta, Pustaka Pelajar, 1999,

[10] Arbi Sanit, Reformasi Politik, ibid, hal, 129.

About these ads
Tulisan ini dipublikasikan di Arsip, Teori Hub Internasional. Tandai permalink.

14 Balasan ke Gerakan Mahasiswa: Tinjauan Teoritis

  1. Kang Adhi berkata:

    Kang Asep, mengenaikan gerakan turun ke jalannya mahasiswa di sekitar masa reformasi: bagaimana Kang Asep menjelaskan hubungan mahasiswa yang disinyalir dicukongi oleh beberapa tokoh politik yang pada waktu itu ingin mengambil momentum politisnya?

  2. herly berkata:

    diera reformasi saat ini dimana posisi mahasiswa?konstribusinya terhadap perubahan bangsa termasuk keikutsertaan mengontrol kinerja pemerintah kita saksikan mati suri…perlu gerakan kebangkitan bersama semua elemen pemuda !!! baravo mahasiswa….

  3. herly berkata:

    Ada keprihatinan besar ketika beberapa elemen mahasiswa menjadi undebow parpol…diamana letak independensi kita sebagai kaum intelektual yang idealnya harus terbebas dari praktik pragmatisme gerakan…apa perlu revolusi…teori tampa aksi nyata sama dengan NOL…

  4. Editor berkata:

    Herly, ketika krisis berlalu mahasiswa kembali ke kampus menyiapkan diri menjadi kaum profesional. Menurut saya itulah tanggung jawab utamanya. Perbaikan sistem pemerintahan bisa disalurkan kepada lembaga parpol dan lembaga demokrasi lainnya. Kalau terus menerus turun ke jalan kapan belajarnya ? Anda berlomba dengan mahasiswa di seluruh dunia untuk kompetisi membuat negara kuat. Jadi intinya, profesionalisme adalah tugas berat mahasiswa.

  5. Ah Maftuchan berkata:

    Salam kenal…
    Maaf kalau sekiranya komentar saya terlalu lancang.
    Tetapi saya berpikir, mungkin ada baiknya disampaikan untuk suatu kebaikan.
    Ada baiknya Anda juga melengkapi referensi bacaan — kalau mau lihat “germa” secara teoritis tentunya. Mungkin “Revolusi Pemuda” [Ben Anderson], “Zaman Bergerak” [Takeshi Shiraishi], “Oposisi Berserak” [Anders Uhlin], dan “Penakluk Rezim Orba” [Muridan dkk./LIPI] akan membantu. Saya yakin akan hal itu.
    Terakhir, saya sangat apresiatif atas tulisan-tulisan Anda. Saya berharap kita bisa jadi kawan dalam berdiskusi. Terima kasih…

    Ah Maftuchan

    http://ahmaftuchan.blogspot.com/

  6. Dasam berkata:

    Hanya butuh waktu saja untuk bembuktikan bahwa generasi mahasiswa yang berkepripadian dan bermoral profetiklah yang sesungguhnya dirindukan negeri ini…………….
    salam perjuangan…!

  7. saidugm berkata:

    apakah benar bahwa gerakan mahasiswa di masa reformasi ini sudah kehilangan tajinya? kenapa mereka tidak mampu melakukan perubahan secara radikal, dalam artian turut mempengaruhi kebijakan pemerintah yang berkuasa. atau gerakan-gerakan mahasiswa saat ini hanya menonjolkan diri saja tanpa ada kesadaran sosial yang benar-benar ikhlas dalam memperjuangkan aspirasi rakyat. dengan kata lain, hanya ‘turut meramaikan’ demokrasi?

  8. Satya berkata:

    Assalamu’alaikum wr.wb,
    tulisannya keren! sangat membantu saya yang sekarang sedang mengerjakan tugas akhir, kebetulan temanya juga tentang pergerakan mahasiswa. Saya harap sewaktu2 qt bisa berdiskusi tentang tema tugas akhir saya. Hidup Mahasiswa!!

  9. abnersanga berkata:

    saya harap kita bisa berdiskusi lebih jauh mengenai pola gerakan di Indonesia

  10. wahyu berkata:

    gerakan mahasiswa jangan hanya menjadi gerakan massa berkedok intelektual, tapi real yang terjadi BRUTAL, banyak harapan, keinginan, masa depan yang kalian pikul……….benahi negara ini dengan intelektualitas kalian (seperti yang selalu digembar – gemborkan) bukan dengan kebodohan berlabel solidaritas sesama mahasiswa semata
    hidup mahasiswa

  11. Muhammad AS berkata:

    Pak Asep,
    Boleh ga kita menerbitkan tulisan ini di website kita : http://www.hminews.com. Makasih.

  12. ahong berkata:

    kang cep……
    ane minta tulisan antum wat referensi boleh nggak

  13. ahong berkata:

    bls ya kang ke e-mail jg blh
    muhammadahong@gmail.com

  14. ZENAL berkata:

    MAHASISAWA JANGAN TERLEN OLEH GERAKAN YANG DIANGGAP BENAR OLEH SEPIHAK MAHASISWA KITA MENEROPONG DARI LUAR PERTANYAANNYA APAKAH NANTI KITA SEBAGAI PENERUS BANGSA TIDAK AKAN TERJEBAK OLEH SISTEM YANG ADA….. APAKAH MALAH LEBIH PARAH TOLONG CAMKAN GERAKAN PERUBAHAN TEORITIS LEBIH MUDAH DARI GERAKAN PERUBAHAN YANG REAL DILAPANGAN HADAPI DAN JANGAN MENYERAH MAJU TERUS MAHASISWA CALON PENGANGGURAN YANG TINGGI MELEBIHI BIROKRAT DAN POEJABAT BERSUARA TUHAN…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s